Pemandangan

Colosseum di Rome, Itali

Colosseum di Rome, Itali (Gambar 1)

Jumlah gambar: 12   [ Pandangan ]

Colosseum di Rome, Itali, adalah tempat di mana pemilik hamba, bangsawan, dan orang bebas memerhatikan binatang atau budak yang berperang di Empayar Rom kuno. Colosseum dibina antara 72 dan 80 dan merupakan simbol peradaban Rom kuno. Laman web ini terletak di pusat bandar Rom, ibukota Itali, terletak di selatan Piazza Venezia, berhampiran pasar Rom kuno. Dari luar, ini adalah lingkaran yang sempurna; apabila diabaikan, ia berbentuk bujur. Ia meliputi kawasan seluas kira-kira 20,000 meter persegi, panjang paksi panjang sekitar 188 meter, panjang paksi pendek kira-kira 156 meter, lilitan kira-kira 527 meter, dan dindingnya setinggi kira-kira 57 meter. Bangunan besar ini boleh menampung hampir 90,000 orang. Pada tahun 1980, Colosseum, sebagai sebahagian daripada pusat sejarah Rom, dimasukkan dalam "Daftar Warisan Dunia" sebagai warisan budaya oleh Jawatankuasa Warisan Dunia UNESCO.

Colosseum dibina dalam 72 tahun oleh maharaja Rom, Vepaxiang, yang memaksa 80.000 tahanan Yahudi dan Arab yang telah menjadi hamba untuk meraikan kemenangannya dalam penaklukan Yerusalem. Terdapat juga pepatah bahawa menjual budak-budak yang ditawan kepada orang-orang Rom tempatan memperoleh pendapatan yang besar dan dapat menolong perbelanjaan besar untuk pembangunan Colosseum. Dan orang yang benar-benar membina bangunan ini adalah arkitek dan pekerja yang lebih mahir dengan pengetahuan profesional. Colosseum adalah arena pekeliling terbesar di Rom kuno. Ia dibina di antara 40,000 tawanan perang dan mengambil masa 8 tahun dari 72 hingga 80 Masihi, dan hanya ada sisa-sisa. Colosseum dibina untuk pemilik budak biadab dan penyangak untuk menyaksikan pergaduhan gladiator. Dari segi fungsi, skala, teknologi dan gaya seni, Colosseum adalah salah satu karya seni bina Rom kuno.

Colosseum boleh memuat sekitar 90,000 penonton. Terdapat 3 tingkat tempat duduk; tingkat bawah, tingkat menengah dan tingkat atas. Terdapat juga tempat duduk di tingkat atas. Ini adalah untuk anggota masyarakat berpangkat terendah: wanita, hamba dan orang miskin. Tetapi walaupun di tingkat lain, tempat duduk diatur mengikut status sosial dan status profesional: kotak khas yang dimiliki oleh anggota keluarga kerajaan dan anak dara yang menonton obor. Para penatua dengan jubah putih dan bermata merah duduk di "paduan suara" di lantai yang sama; maka mereka adalah samurai dan rakyat jelata yang sesuai. Terdapat juga tempat duduk khas untuk orang-orang dari pelbagai profesi, seperti tentera, penulis, sarjana dan guru, serta para bhikkhu terkemuka dari luar negara. Penonton memasuki Colosseum dari 80 pintu masuk lengkungan di tingkat pertama, dan terdapat 160 pintu keluar yang tersebar di tempat duduk dari semua tingkat di setiap tingkat, yang disebut meludah, di mana penonton dapat bergegas masuk dan keluar, kekacauan dan Orang yang keluar kawalan dapat dipindahkan dengan cepat.

Gladiator adalah pertunjukan utama Colosseum dan puncak hiburan pada waktu tersebut. Pada masa itu, terdapat juga sekolah gladiator yang mengkhususkan diri dalam melatih gladiator. Colosseum menyediakan dana untuk 4 sekolah gladiator. 4 sekolah ini dapat menampung 2000 gladiator. Sebenarnya, sekolah gladiator ini hanyalah gabungan kem latihan dan penjara, kerana kebanyakan gladiator berasal dari Empayar Rom. Budak dan tawanan di mana sahaja, mereka tidak mempunyai kebebasan dan kuasa, dan mereka hidup di bahagian bawah masyarakat.

Bagi golongan bangsawan Rom, pertempuran paling kejam tentunya paling menggembirakan mereka. Pejuang membawa halberd atau belati. Sebilangan besar pejuang adalah hamba dan tahanan. Ada juga orang yang datang berperang secara sukarela untuk menghasilkan wang, dan mereka semua dilatih khas. Terdapat banyak jenis pertempuran: yang paling terkenal adalah duel. Satu sisi duel ini adalah gladiator dengan trisula dan jaring. Lawannya adalah pahlawan Rom dengan pisau dan perisai. Halberd membunuhnya, dan gladiator lain, memakai topi keledar, memegang pedang pendek dan perisai, dengan pantas mengejar lawannya yang ingin mengalahkannya. Pada akhirnya, pihak yang kalah mesti meminta orang-orang di kandang untuk menunjukkan belas kasihan. Penonton ini menentukan nasibnya. Sekiranya mereka melambaikan sapu tangan, dia akan diselamatkan dari kematian.