Biologi

Raja squid.

Raja squid. (Gambar 1)

Jumlah gambar: 3   [ Pandangan ]

Raja sotong adalah anggota kedua terbesar dari subkelas Anchovy, kedua setelah sotong, dengan panjang keseluruhan 13 meter dan berat maksimum 275 kg. Tubuh berbentuk kerucut, belakang tiba-tiba nipis dan sempit, dan sirip berdaging pendek, terletak di bahagian belakang mantel, sedikit berbentuk persik; membran mulut yang menghubungkan filamen otot dihubungkan dengan tepi karpal keempat; corong kunci panjang dan bujur dengan alur lurus. Di kedua-dua sisi penghisap pergelangan tangan, membran sisi relatif berkembang, dan jantan mempunyai 4 pasang karpal. Tentakel sangat langsing, dengan ukuran penyedut karpal yang berbeza. Terdapat 4 baris penyedut sawit; 6-7 baris penyedut karpal, dengan proses bulat yang diedarkan di antara mereka. Lapisan air yang mendiami luas, dan bukan spesies laut dalam yang khas. Lapisan air hidup utama adalah 200-400 meter, dan perairan landasan benua dalam jarak 200 meter mempunyai pergerakan pergerakan menegak tertentu. Sotong raja memakan cephalopod lain (seperti sotong layar dan ikan lembut) dan ikan kecil. Ia diedarkan ke seluruh dunia, dan kawasan pengedarannya berkaitan dengan landasan benua dan pulau.

Sejak zaman kuno, terdapat kisah tentang raksasa laut yang mengerikan di kalangan nelayan dan pelaut dari seluruh dunia. Dalam legenda, raksasa laut ini sering berbentuk besar dan aneh, walaupun dengan tujuh atau sembilan kepala. Sejak abad ke-19, dengan perkembangan zoologi moden, legenda raksasa laut yang tidak masuk akal itu secara beransur-ansur hilang. Tetapi ada beberapa laporan yang perlu diperhatikan. Pada 20 November 1861, kapal perang Perancis "Alidon" dalam perjalanan dari Cadiz, Sepanyol ke Tennerife, dan menemui monster laut yang hanya 5-6 meter dan mempunyai tentakel sepanjang dua meter. Baru pada tahun 1877 manusia mula-mula menjumpai mayat sotong raja di pantai Newfoundland di Lautan Atlantik Utara, dan membuat satu-satunya spesimen cumi raja yang lengkap pada dasarnya.

Ahli zoologi Belgia Heifelmans mengumpulkan dan menganalisis sejumlah 587 laporan raksasa laut yang dijumpai dari tahun 1639 hingga 1966 selama tiga ratus tahun, dan mengecualikan yang mungkin menyesatkan, sengaja menipu, dan menulis. Yang tidak jelas, terdapat 358 kes yang dipercayai boleh dipercayai. Dia memasukkan semua perincian laporan ini ke dalam analisis komputer, dan menemukan sembilan raksasa laut yang berbeza. Walaupun laporan ini masih dibesar-besarkan, sekurang-kurangnya salah satu raksasa di laut yang manusia sangka "mustahil ada" di masa lalu terbukti menjadi sotong raja.

Sotong raja adalah salah satu spesies dengan kemampuan berenang yang lebih lemah di antara cephalopods lautan. Kunci corongnya sederhana dan lurus, dengan kemampuan penyemburan air yang lemah, sirip kecil, dan kemampuan pukulan air rendah. Kepekatan ion amonia di kepala, bangkai, dan otot pergelangan tangan raja cumi relatif tinggi, dan berat jenis ion amonia sedikit lebih kecil daripada air laut, sehingga dapat memperoleh daya apung yang lebih besar. Sel pigmen di permukaan raja sotong, terutama bahagian belakang, sangat berkembang, dan bahkan permukaan organ dalaman juga mempunyai pigmentasi merah gelap. Pengembangan dan pengecutan sel-sel pigmen pada permukaan badan dengan cepat mengubah warna badan dan menjadi penyesuaian pelindung raja sotong. Di kedalaman tempat cumi-cumi raja mendiami, satu-satunya cahaya berasal dari cahaya organisme itu sendiri, yang sering kali cahaya yang dipancarkan oleh bakteria ditanam dengan hati-hati di organ pemancar cahaya untuk mendapatkan cahaya. Tidak seperti ikan paus yang hidup di kedalaman air yang sama, sotong raja memiliki mata besar, jadi mereka cenderung menggunakan sebahagian dari fungsi visual mereka ketika berburu.