peradaban

Novel "Jane Eyre"

Novel Jane Eyre (Gambar 1)

Jumlah gambar: 9   [ Pandangan ]

Jane Eyre, heroin novel "Jane Eyre" oleh Charlotte Blanc pada tahun 1847. Jane Eyre adalah anak yatim yang dilahirkan dalam keluarga pastor yang miskin. Tidak lama kemudian ibu bapa meninggal dunia. Yang muda Jane Eyre telah dipupuk di rumah ibu bapanya. Selepas kematian pamannya, Rene, Jane Eyre telah menjalani kehidupan diskriminasi dan penyalahgunaan selama 10 tahun. Makcik melihatnya sebagai kuku di mata dan memisahkannya dari anaknya sendiri. Sejak itu, konfrontasi dengan ibu saudaranya telah menjadi lebih terbuka dan ditentukan, dan Jane Eyre telah dihantar ke Rumah Anak Rendah Lowood.

Anak yatim adalah ketat dan mempunyai kehidupan yang sukar. Dean adalah hipokrit yang sejuk. Jane Eyre terus menjadi hancur mental dan fizikal di rumah anak yatim. Suatu petang, Jane Eyre pergi berjalan-jalan, dan pemilik yang baru saja pulang dari luar negara pertama kali bertemu. Kemudian, dia mendapati bahawa tuannya adalah seorang yang mempunyai keperibadian dan keperibadian yang muram, dan sikapnya terhadapnya juga baik atau buruk. Keseluruhan rumah kosong dan kosong, dan kadang-kadang ia mendengar ketawa yang menakutkan. Suatu hari, Jane Eyre terbangun oleh ketawa dalam tidurnya, mendapati bilik Rochester terbakar, Jane Eyre bangun dan membantunya memadamkan api.

Rochester sering mengadakan pesta keluarga selepas pulang. Pada perjamuan, dia memberikan wanita cantik kepada Ingram, dan Jane Eyre dipanggil ke ruang tamu, tetapi dia disambut oleh ibu dan anak perempuan Blanche. Dia mengalami penghinaan dan meninggalkan ruang tamu. Pada ketika ini, dia telah jatuh cinta dengan Rochester. Malah, Rochester telah jatuh cinta dengan Jane Eyre, yang hanya ingin menguji cinta Jane Eyre untuk dirinya sendiri. Apabila dia mencadangkan kepada Jane Eyre, dia berjanji kepadanya. Pada malam perkahwinan, Jane Eyre melihat seorang wanita di wajahnya yang mengenakan gaun pengantin di depan cermin. Keesokan harinya, ketika perkahwinan diam-diam dilakukan di gereja, tiba-tiba ia membuktikan bahawa Encik Rochester telah menikah 15 tahun lalu.

Penulis wanita Inggris, Charlotte Bronte, yang terkenal dengan novelnya "Jane Eyre", adalah contoh kesukaran. Kehidupannya keras dan megah, seperti bunga kaktus yang berdiri dengan bangga di dalam pasir. Pada 1816, Charlotte dilahirkan di sebuah keluarga pastor yang miskin di utara England. Sebahagian kecil masa kecilnya dibelanjakan oleh sekolah amal dan sekolah amal. Ibunya meninggal dunia malangnya, meninggalkan dia dan dua adik perempuannya, Emily dan Ann, dan adik lelaki. Sebagai seorang kakak, dia terpaksa memikul tanggungjawab untuk mengekalkan kehidupan keluarganya terlalu awal. Selain mencuci, memasak, dan menjahit, perlu juga mengumpulkan kayu bakar dan menghancurkannya, dan membawa anak-anak kepada keluarga kaya.

Pada Disember 1836, Charlotte berusia 20 tahun, dengan suasana hati yang gelisah, menghantar puisi terbaik kepada Robert Sausset, penyair terkenal pada masa itu, dengan harapan untuk mendapatkan pendahulu sastera yang dikagumi beliau. Menunjuk dan membawa. Dia menunggu beberapa bulan, sehingga musim bunga tahun kedua, hanya untuk mendapatkan jawapan yang jauh lebih mengecewakannya. Jalan kesusasteraan terlalu sempit dan terlalu curam. Adik-beradik itu berkurang dan menerbitkan koleksi puisi dengan perbelanjaan mereka sendiri pada tahun 1846. Hanya dua salinan telah dijual! Charlotte dan dua beradik itu tidak berundur secara pesimis. Selepas refleksi dan perbincangan yang teliti, Charlotte menasihatkan adik-beradiknya untuk mengubah perhatian kreatif mereka kepada novel itu. Dia berkata: "Saya mahu datang ke kehidupan kita dengan penggunaan novel-novel. Anda tidak perlu bekerja keras untuk mengekstrak buah pahit pahit, mari menulis semula novel itu!"