selebriti

Pemimpin China Mao Zedong

Pemimpin China Mao Zedong (Gambar 1)

Jumlah gambar: 15   [ Pandangan ]

Mao Zedong (26 Disember 1893-9 September 1976), dilahirkan di Xiangtan, Hunan. Pemimpin rakyat China, Marxis, revolusi proletar hebat, ahli strategi dan ahli teori, pengasas utama dan pemimpin Parti Komunis China, Tentera Pembebasan Rakyat China dan Republik Rakyat China, penyair dan kaligrafi. Dari tahun 1949 hingga 1976, Mao Zedong berkhidmat sebagai pemimpin tertinggi Republik Rakyat China. Sumbangannya terhadap pengembangan Marxisme-Leninisme, teori ketenteraan, dan sumbangan teoritis kepada Parti Komunis disebut Pemikiran Mao Zedong. Mao Zedong dianggap sebagai salah satu tokoh terpenting dalam sejarah dunia moden, dan majalah Time juga menamakannya sebagai salah satu daripada 100 orang yang paling berpengaruh pada abad ke-20.

Mao Zedong dilahirkan pada 26 Disember 1893 dalam keluarga petani di Xiangtan, Hunan. Menghubungi dan menerima Marxisme sebelum dan sesudah Gerakan Keempat Mei, pada bulan November 1920, sebuah organisasi komunis ditubuhkan di Hunan. Pada bulan Julai 1921, dia menghadiri Kongres Nasional Pertama Parti Komunis China, dan kemudian menjabat sebagai Setiausaha Jawatankuasa Daerah Hunan Parti Komunis China, memimpin gerakan buruh di Changsha, Anyuan dan wilayah lain. Pada bulan Jun 1923, dia menghadiri "Tiga Jurusan" Parti Komunis China dan terpilih sebagai anggota Jawatankuasa Eksekutif Pusat untuk mengambil bahagian dalam kerja kepemimpinan Jawatankuasa Pusat. Setelah kerjasama antara Kuomintang dan Parti Komunis pada Januari 1924, dia menjabat sebagai pemangku menteri Propaganda Department of the Central Committee Kuomintang di Guangzhou, menyunting "Politik Mingguan", dan menjadi tuan rumah Workshop Gerakan Petani Keenam. Pada bulan November 1926, dia bertugas sebagai setiausaha Jawatankuasa Gerakan Petani Jawatankuasa Pusat BPK.

Dari musim sejuk tahun 1925 hingga musim bunga tahun 1927, Mao Zedong berturut-turut menerbitkan "Analisis Pelbagai Kelas dalam Masyarakat Cina" dan "Laporan Penyiasatan Mengenai Gerakan Petani Hunan", menunjukkan pentingnya isu petani dalam revolusi China dan ekstrem kepentingan proletariat memimpin perjuangan petani Mao Zedong Dia juga mengkritik pemikiran kanan Chen Duxiu.

Setelah kerjasama Kuomintang-Komunis runtuh, dalam pertemuan darurat Jawatankuasa Pusat Parti Komunis China pada bulan Agustus 1927, dia mengusulkan agar "pemerintah diperoleh dari laras senjata", yaitu, idea merebut kuasa dengan angkatan tentera revolusioner. Selepas pertemuan itu, pergi ke perbatasan Hunan dan Jiangxi untuk melakukan pemberontakan musim luruh. Kemudian dia memimpin pasukannya ke Jinggangshan untuk melancarkan revolusi agraria dan mendirikan kawasan pangkalan revolusi luar bandar pertama. Komunis Tiongkok, dengan Mao Zedong sebagai wakil utama, melangkah dari realiti China dan mengembangkan perjuangan bersenjata di kawasan luar bandar di mana Kuomintang memerintah dengan lemah, dan mempelopori kaedah mengepung kota-kota di luar bandar dan akhirnya merebut kekuasaan di kota-kota dan seluruh negara.

Pada bulan Oktober 1934, Mao Zedong mengambil bahagian dalam Long March of the Red Army. Selama Mac yang panjang, Biro Politik Jawatankuasa Pusat CPC mengadakan pertemuan yang diperbesar di Guizhou pada Januari 1935 dan menubuhkan kepemimpinan pusat baru yang diwakili oleh Mao Zedong. Pada bulan Oktober, Jawatankuasa Pusat Parti Komunis China dan Tentera Merah tiba di Shaanxi utara dan berakhir pada Mac yang panjang. Pada bulan Disember, dia membuat laporan tentang "Strategi Menentang Imperialisme Jepun", yang menjelaskan dasar front bersatu nasional anti-Jepun. Pada bulan Disember 1936, bersama dengan Zhou Enlai dan yang lainnya, Insiden Xi'an diselesaikan, dan Kuomintang dan Parti Komunis beralih dari perang saudara ke kerjasama kedua antara Kuomintang dan Parti Komunis dan bersama-sama menentang Jepun. Pada bulan yang sama, Mao Zedong menulis "Isu Strategik Perang Revolusi China". Pada musim panas tahun 1937, dia menulis "Teori Praktik" dan "Teori Kontradiksi".

Setelah Perang Penentangan Melawan Jepun, Jawatankuasa Pusat Parti Komunis China, yang diketuai olehnya, berpegang teguh pada prinsip bersatu dan kemerdekaan, menggerakkan rakyat, melancarkan perang gerila di belakang garis musuh, dan menubuhkan banyak anti-Jepun kawasan pangkalan. Semasa Perang Penentangan Terhadap Jepun, dia menerbitkan karya penting seperti "Pada Perang berlarut-larut" dan "Tentang Demokrasi Baru." Pada bulan Februari 1942, dia memimpin seluruh partai untuk melakukan gerakan pembetulan untuk membetulkan subjektivisme dan sektarianisme, sehingga seluruh partai semakin memahami arah dasar menggabungkan kebenaran universal Marxisme-Leninisme dengan praktik khusus revolusi Cina, di memerintahkan untuk memenangi perang penentangan terhadap Jepun.Menetapkan asas ideologi.

Setelah kemenangan Perang Penentangan Terhadap Jepun, Chiang Kai-shek berusaha untuk menyingkirkan Parti Komunis dan angkatan bersenjatanya, dan Mao Zedong mengusulkan dasar perjuangan. Pada bulan Ogos 1945, dia pergi ke Chongqing untuk berunding dengan Chiang Kai-shek, menunjukkan Parti Komunis China ingin perdamaian dalam negeri. Setelah Chiang Kai-shek melancarkan perang saudara skala penuh pada musim panas 1946, Mao Zedong, Zhu De dan Zhou Enlai memimpin Tentera Pembebasan Rakyat China dalam pertahanan aktif, memusatkan kekuatan unggul, dan menghapuskan musuh. Dari Mac 1947 hingga Mac 1948, ia pindah ke Shaanxi utara dengan Zhou Enlai dan Ren Bishi, dan memerintahkan perang pembebasan di medan perang barat laut dan seluruh negara. Pada musim panas 1947, Tentera Pembebasan Rakyat China beralih dari pertahanan strategik ke serangan strategis.Setelah tiga pertempuran besar Liaoshen, Huaihai, dan Pingjin, pemerintah Kuomintang digulingkan.

Pada 1 Oktober 1949, Republik Rakyat China ditubuhkan dan Mao Zedong dipilih sebagai ketua Kerajaan Rakyat Pusat. Pada bulan Jun 1950, dia memimpin sidang Sidang Pleno Ketiga Jawatankuasa Pusat Ketujuh Parti Komunis China, dan mengusulkan tugas umum untuk memperjuangkan peningkatan asas keadaan kewangan dan ekonomi negara. Pada bulan Oktober, kerana tentera AS menyerang Republik Rakyat Demokratik Korea dan mengancam keadaan di timur laut China, Jawatankuasa Pusat Parti Komunis China, yang diketuai oleh Mao Zedong, memutuskan untuk melakukan Perang untuk Menentang Pencerobohan AS dan Membantu Korea . Dari tahun 1950 hingga 1952, di bawah kepemimpinannya, dia melakukan reformasi darat, menekan reformasi kontra-revolusioner dan demokratik lainnya, dan melancarkan kampanye "tiga kejahatan" menentang rasuah, pembaziran, dan birokrasi, dan menentang rasuah, pengelakan cukai, dan pencurian. Gerakan "lima kejahatan" untuk menipu harta tanah negara, menentang sudut pemotongan, dan menentang pencurian kecerdasan ekonomi. Pada bulan Jun 1953, sesuai dengan usulnya, Jawatankuasa Pusat Parti Komunis China mengumumkan garis umum partai itu selama masa peralihan dan mulai melakukan perindustrian sosialis dan transformasi sosialis pemilikan swasta terhadap alat-alat pengeluaran.

Bermula pada tahun 1950-an, dia memimpin Parti Komunis China dan berjuang dengan tegas menentang nasionalisme besar dan berusaha untuk campur tangan dan mengawal China yang dikejar oleh para pemimpin Parti Komunis Kesatuan Soviet.

Pada bulan Mei 1966, kerana penilaian Mao Zedong yang ekstrim terhadap situasi perjuangan kelas domestik, dia melancarkan gerakan "Revolusi Budaya". Gerakan ini menjadi sangat ganas kerana manipulasi dari dua kumpulan kontra-revolusi Lin Biao dan Jiang Qing, yang sangat melampaui jangkaan dan penguasaan Mao Zedong. Ia berlangsung selama sepuluh tahun dan menyebabkan kerosakan dan kerugian yang serius di banyak aspek di China. Semasa "Revolusi Budaya", Mao Zedong juga berhenti dan membetulkan beberapa kesalahan tertentu. Dia memimpin perjuangan untuk menghancurkan klika kontra-revolusi Lin Biao dan mencegah Jiang Qing dan Zhang Chunqiao daripada merebut kepemimpinan tertinggi.